Rabu, 07 Desember 2016

[Cerpen Humor] Setahun Sekali



Istri: pah, tahun baru ini kita liburan kemana...???
Suami: di rumah aja, kita menghemat...
Istri: masa' sii paahh, tahun baru kita di rumah aja...??? Ntar nyesel lhoo...
Tahun baru kan setahun sekali...
Masa' di rumah doank...
Suami: iyaa juga yaa...??? baik, tahun baru kita ke Bali...

Akhirnya berkat penjelasan sang istri, sang suami luluh juga. Dan tahun baru kali ini, mereka rayakan penuh suka cita di pulau Dewata Bali.

*****

Sebulan kemudian,
Istri: paahh bentar lagi tgl 14 februari lhoo...
Suami: Lha terus...???
Istri: iiihh papah gak romantis deehh...
Masa' hari valentine gak dirayain...
Setahun sekali lhoo valentine itu...
Jalan-jalan donk paahh ke tempat-tempat romantis, biar hubungan kita makin mesra lagii...
Suami: yaudah hari valentine kita ke Jogja.

Dan akhirnya hari velentine mereka rayakan penuh suka cita di kota Jogja.

*****

Sebulan kemudian,
Istri: paah bentar lagi tgl 23 maret lhoo...
Suami: Lha terus...???
Istri: masa' hari ultah pernikahan kita papah lupa sii...!!!???
Hari ultah pernikahan setahun sekali lhoo... dirayain dunk paahh...
Jalan-jalan kek, gak usah jauh-jauh, ke Bandung juga seru, yang penting berkesan...
Suami: yaudah ultah kita ke Bandung.

Dan akhirnya ultah pernikahan mereka dirayakan penuh suka cita di daerah Bandung.

*****

Sebulan kemudian,
Istri: paahh, bentar lagi tgl 12 april Lhoo...
Suami: terus...???
Istri: iiihh masa' papah lupa sii sama hari ulang tahun anak kita sendiri...
Hari ulang tahun kan setahun sekali... dirayain dunk paahh...
Jalan-jalan kek, gak usah jauh-jauh, ke Bogor kaya'nya juga seru, yang penting anak kita bahagia...
Suami: yaudah, hari ulang tahun kita ke Bogor...

Dan akhirnya ultah anak mereka dirayakan penuh suka cita di Bogor.

*****

Sebulan kemudian,
Istri: paahh bentar lagi kan hari lebaran, ntar kalo kita mudik, jangan lupa jalan-jalan yaa paahh...
Kalo bisa yang jauh sekalian, biar tetangga-tetangga kampung pada terkesima...
Ke Lombok kaya'nya seru niih paahh... disana lagi booming lhoo tempat wisatanya...
Suami: kalo mudik aku males jalan-jalan...
Istri: iiihh papah, masa' libur panjang di Kampung doank siii, kok gak kemana-mana, sayang dunk paahh...
Libur panjang kaya' gitu kesempatannya cuma ada setahun sekali lhoo... ntar nyeselll....????
Suami: yaudah libur lebaran kita jalan-jalan ke Lombok.

Dan akhirnya libur lebaran mereka dirayakan penuh suka cita di Lombok.

*****

Dan satu tahun kemudian,
Istri: paahh bentar lagi tahun baru lhoo... taukan alasannya...
Suami: iyaa, setahun sekali kan...??? Hihihiiii...
Istri: jadi kita rayain kemana niihh paahh...???
Suami: Hihihiiii... (tetap ketawa gak jelas)
Istri: iiihh papah sekarang gak asyik deehh...

Tiba-tiba seorang suster datang menghampiri: maaf bu, waktu jenguknya sudah habis, kami akan segera memberi suntikan obat penenang buat pasien kami...

Lalu sang istri pun melangkah meninggalkan ruang yang di depannya terdapat taman yang yang cukup luas dan di tengah-tengahnya terdapat papan bertuliskan:
"RSJ Grogol, Jakarta Barat"

*****

Melihat itu sang istri langsung berteriak histeris sambil mengacak-acak rambutnya sendiri.

Dokter: kaya'nya ibu itu obatnya sudah tidak berpengaruh... suster, suntik obat lagi pasien itu...
Suster: baik dok...

Dan akhirnya tahun baru kali ini, mereka rayakan penuh suka cita, ketawa-ketiwi bersama di Rumah Sakit Jiwa.
Hahahaaa...

Salam koplak dari saya, Ahmad Pajali Binzah.

==========SEKIAN==========

Sabtu, 01 Oktober 2016

[Cerpen] Cinta Dalam Diam

Oleh: Ahmad Pajali Binzah.


"Nung, jujur aku sangat sayang sama kamu...
Rasa ini sudah ada jauh-jauh hari  sebelum kamu mengenal aku..." ucap Tedy pada Inung gadis yang dicintainya, yang sedari tadi duduk di sampingnya.

Namun Inung tetap diam tak bergeming, membisu bak patung batu yang baru saja diukir.

"Kenapa kamu diam saja Nung...???
Apa aku salah jika aku sangat mencintaimu...???" ucap Tedy lagi dengan nada yang agak meninggi.

Namun Inung tetap membisu sembari sesekali memandangi sekitar, seolah ada sesuatu yang ditunggu.

"Aku tau Nung kalo kamu sudah ada yang punya, tapi apakah aku salah jika rasa cinta ini ada...???
Cinta ini terlalu tulus untukmu Nung, hingga tak terpikir olehku untuk memilikimu...
Aku hanya ingin kau tau tentang perasaan ini, dan mengizinkan aku untuk mencintaimu...
Karena bagiku, bisa mencintaimu adalah suatu yang bisa membahagiakan hidupku Nung..." Tedy tetap mengutarakan isi hatinya walau gadis yang disampingnya selalu mengacuhkannya.

Lagi-lagi Inung tetap diam seribu bahasa, asyik dengan kesendiriannya bersama handphone yang selalu dimainkannya.

Hingga tak berapa lama Inung berdiri, dengan wajah yang bersinar dihiasi lengkungan senyum di bibirnya yang tersimpul manja, tangannya melambai tak sabar akan kehadirannya.

"Mas Bayu..." teriak Inung menyambut Bayu, laki-laki yang sudah dipacarinya beberapa tahun yang lalu.

Lalu mereka bertemu, saling berpelukan yang menandakan keduanya sudah lama saling mengenal.

"Mas Tedy, aku pergi dulu yaa...
Makasih udah nemenin Inung disini..." ucap Inung seraya pergi meninggalkan Tedy bersama Bayu kekasih hatinya.

*****

"Aaahhh,,, pantesan Inung sedari tadi diam saja... 
Ternyata sedari tadi aku hanya mampu berbicara dalam hati, bibirku terkunci tak mampu melontarkan kata-kata untuk mengutarakan rasa cinta yang ada..."

Dan lagi-lagi Tedy hanya bisa duduk manis memandangi gadis pujaannya pergi, bergandeng tangan mesra bersama kekasihnya.


============= SEKIAN =============


Rabu, 21 September 2016

[Cerpen] Tersesat di Jaman majapahit #10 (Ending)

Episode: Kembali ke dimensi waktu
Untuk awal cerita silahkan KLIK DISINI

Tak terasa sudah dua hari kami hidup dipelarian, bersembunyi di pekat belantara lereng gunung Salak sebelah timur.
Dan setelah mengatur rencana matang-matang, akhirnya kami putuskan untuk meneruskan perjalanan ke arah barat menuju tanah Suarnadwipa (Sumatera).
Dan rencana kami akan melewati jalur selatan menuju Sukabumi lalu menuju selat Sunda, karena jalur itu dinilai cukup aman menghindari pasukan Sunda Galuh.

Tapi na'as nya, saat kami menuruni lereng menuju jalan utama, ternyata keberadaan kami telah diketahui mata-mata kerajaan. Dan ternyata kami telah dikepung oleh prajurit Sunda Galuh secara besar-besar yang dipimpin oleh Jayadipati sendiri.


"Mau kemana kalian...???
Sampai ke ujung dunia pun kalian tak akan bisa lepas dari genggamanku...!!!" Jayadipati menggertak sembari mengepalkan tangannya erat-erat yang menandakan amarahnya menyala-nyala.

"Putri, kembali ke istana...!!!
Aku diperintahkan baginda untuk membawamu pulang ke istana..." Jayadipati menyuruh Dewi Larasati untuk kembali.

"Tidak...!!! Aku tidak mau kembali, aku ingin selalu bersama akang Sena..." Dewi Larasati menolak tegas.

"Prajurit, bawa putri kembali...!!!" Jayadipati memerintahkan prajuritnya untuk membawa paksa Dewi Larasati kembali ke istana. Lalu beberapa prajurit menangkap Dewi Larasati.

"Tidak, lepaskan aku..." Dewi Larasati terus meronta.

"Lepaskan dia, putri sudah dewasa untuk menentukan jalan hidupnya sendiri...!!!" Wingsang menggertak Jayadipati.

"Dia putri kerajaan, tak pantas bersama kalian...!!!
Masih berani kau bicara...!!!???
Pasukan, habisi mereka...!!!!" Jayadipati marah besar.

Lalu pertarungan pun tak dapat dihindarkan, kejadian Perang Bubat kembali terulang, namun ini lakonnya terbalik, dimana dua orang dari Majapahit dibantai habis-habisan oleh prajurit Sunda Galuh yang jumlahnya tak terhitung.

Yaa, cerita-cerita tentang keberanian jiwa-jiwa ksatria akan terus ada dimana harga diri dan cinta harus dijunjung tinggi.

*****

Walau diserang dan dibantai ribuan prajurit, namun kami tak sedikit pun gentar atau pun goyah, justru perlawanan kami semakin sengit,
Aku, Wingsang dan kuda-kuda terhebat kami tak pernah takut menghadapi nara bahaya. baru kali ini jiwa ksatriaku tumbuh dan tak sedikitpun merasa gentar.


Biasanya saat terjadi peperangan aku hanya menjerit histeris ketakutan, namun kali ini seakan aku merasakan menjadi prajurit sejati seperti apa yang diteladankan Wingsanggeni.

Karena kalah jumlah akhirnya kuda kami roboh dan kami harus berperang langsung berhadapan. Ditengah serbuan ribuan musuh aku melihat Wingsang semakin tak berdaya, namun semangatnya tetap berkobar untuk terus mengayunkan pedangnya ke arah musuh, dan anehnya walaupun kami diserang ribuan musuh, namun tubuh kami tak pernah terluka sedikit pun.
Hingga akhirnya kami harus tertangkap dan berhasil diringkus oleh mereka.

Lalu Jayadipati mendekat,
"Hhhmmm, lumayan juga ilmu kanoraganmu anak muda..." Jayadipati menggertak sembari mengangkat dagu Wingsanggeni.

"Cuuuhhh...!!!" dengan emosi Wingsanggeni meludah ke muka Jayadipati.

"Pengecuutt...!!!!" teriak Wingsang menantang Jayadipati.

Namun Jayadipati memilih melangkah mundur lalu berkata,
"Penggal kepalanya...!!!!" teriak Jayadipati penuh amarah.

Sementara Dewi Larasati terus berontak menyaksikan pembantaian ini.

Namun setelah beberapa kali pedang diayunkan ke lehernya, Wingsang tetap sama sekali tak terluka.

"Hahahaa... pedang kalian terlalu tumpul...!!!!
Apa kalian tidak bisa membuat senjata yang lebih tajam...???
Jika ingin membunuhku, ambillah keris buatan mpu Sasora ini, tusukkan ke perutku...!!!" tantang Wingsanggeni dengan tubuh yang mulai lemah sembari menengok ke pinggang yang terselip keris mpu Sasora.
Lalu Wingsang menghadap ke arahku sembari mengangutkan kepalanya yang mengisaratkan,
"ini sudah waktunya Sena..."

Seketika Jayadipati mendekat dan mengambil keris di pinggang Wingsang lalu menusukkan ke perutnya.
Setelah itu dengan sigap pedang besar mengayun tepat dileher Wingsang.

Siang itu, aku melihat sendiri sahabat terbaikku harus mati dihadapanku sendiri.

"Tidaaakkkk....!!!" aku menjerit histeris.

Tak berapa lama, Jayadipati dengan keris yang masih berlumuran darah itu datang menghampiriku yang sudah tak berdaya diringkus oleh prajurit mereka. Lalu menusukkan keris itu tepat di perutku.

Aku merasakan saktinya keris mpu Sasora yang menghunus perutku dan merobek lambungku.

"Akanggg...!!!!" Dewi Larasati berteriak histeris.

Seketika pedang besar yang ada diatas leherku siap mengayun untuk memenggalku. Dalam hitungan detik pedang itu mendarat tepat di leherku.

Aku merasakan kepalaku ringan melayang ke udara lalu mendarat jatuh ke tanah. Aku masih dapat melihat tubuhku tanpa kepala dengan leher yang terputus bersimbah darah, lalu kalung pemberian kakek Mpu Sasora lepas dari leherku dan jatuh berserakan jatuh ke tanah.

Aku ingat pesan Mpu Sasora waktu memberikan kalung itu padaku,
"Pakailah ini nak, kalung ini akan menjagamu selama kau ada di dimensi ini, jika suatu saat kalung ini lepas dan menyentuh bumi, maka kamu akan terseret kembali ke dimensi waktu di jaman dimana kamu hidup..."

Sesaat setelah kalung itu jatuh berserakan ke tanah, badai datang kencang sekali, angin puting beliung menggulung-gulung dengan pusaran awan yang sangat besar.
Aku terseret masuk dalam pusaran itu, menyeret jiwaku terbang melayang ke langit hitam.
Dari jauh aku melihat Dewi Larasati mendekat ke jasadku, lalu bangkit dan merebut keris di tangan Jayadipati, tanpa pikir panjang Dewi Larasati menusukkan keris itu tepat di perutnya sendiri lalu merobohkan tubuhnya tepat diatas jasadku.

"Aku ikut denganmu akang..." begitulah kata-kata terakhir yang terucap lirih dari bibir Dewi Larasati.

Dan aku pun makin terseret kencang memasuki pusaran ke dimensi waktu dimana aku semula berada. Dimensi waktu di tahun 2016.


"Aaaahhhhh...." aku berteriak keras, rohku terseret jauh menembus dimensi waktu yang berbeda.

Lalu,
"Tuutt... tuutt... tuutt..." alat pendeteksi jantung bekerja optimal yang menandakan pasien yang dalam kondisi koma kembali tersadar.


"Panggil dokter, cepat panggil dokter..." teriak ibu-ibu untuk segera memanggil dokter.

Tak berapa lama dokter datang dan mengecek kondisi pasien,

"Dia mulai sadarkan diri..." ucap dokter itu optimis.

"Laras, Laras, dimana kamu..." pasien itu menggil-manggil nama kekasihnya.

Yaa pasien itu adalah aku, yang entah berapa lama aku bertualang ke dimensi waktu yang berbeda.

"Nak, bangun nak, ini ibumu...
Siapa Laras nak...???" ucap ibu sembari menggoyang tubuhku pelan.

"Aku dimana...???" aku mulai sadarkan diri sembari sedikit demi sedikit mencoba membuka mata.

"Kamu di RSUD Kajen nak..." ucap ibuku dengan wajah panik.

"Lalu dimana Laras...???" ucapku lagi sembari melihat sekeliling.

"Laras siapa nak...???" tanya ibuku lagi.

Lantas sejenak semua terdiam.

"Kenapa aku ada disini...???" tanyaku agak ling-lung.

"Kamu sudah 6 bulan ini koma Fer...???" jawab Antok teman sependakianku dulu.

"Siapa itu Fer...???" tanyaku agak heran.

"Iyaa kamu Ferdi, namamu Ferdi..." jawab Antok lagi.

"Aku Jaka Sasena, bukan Ferdi..." jawabku lagi dengan nada masih lemah.

"Kamu Ferdi bro, kamu sudah lama koma dan berbaring di rumah sakit ini sejak 6 bulan yang lalu...
Kamu jatuh ke jurang saat kita hendak turun dari gunung Penanggungan..." ucap Heru pemimpin team saat pendakian gunung Penanggungan dulu.

"Oohh aku mulai ingat..." jawabku pelang sembari memegangi kepalaku yang masih terasa berat.

"Alhamdulillah akhirnya kamu tersadar anakku..." ucap ibu yang tak asing lagi wajahnya diingatanku.

"Maakk...." ucapku lirih sembari menatap ke wajah ibuku.

"Bagaimana aku bisa koma selama itu mak...???" tanyaku pada ibuku.

"Yaa, sejak kamu terpeleset jatuh ke jurang, dan hampir 5 hari team SAR melakukan pencarian, akhirnya kamu ditemukan disebuah goa dilereng sebelah barat gunung Penanggungan nak, namun sejak saat itu kondisimu dalam keadaan tak sadarkan diri, kamu langsung dibawa di rumah sakit di daerah Surabaya, setelah dirawat lama disana, dokter mengisaratkan bahwa kamu koma berkepanjangan, dokter juga heran karena makin hari tubuhmu makin kekar padahal hanya infus yang masuk dalam tubuhmu. Dan semua kondisi tubuhmu juga makin membaik walau dalam keadaan koma.
Karena itulah pihak rumah sakit merujuk ke RSUD Kajen, kabupaten Pekalongan ini agar perawatannya tidak jauh dari tempat tinggal kita..." ucap ibu menjelaskan kronologis kejadiannya.

"Tapi bagaimana dengan biayanya maakk...???" ucapku khawatir akan biaya rumah sakit yang sudah berbulan-bulan lamanya.

"Jangan kuatir nak, semua biaya ditanggung pemerintah dan dinas ke-purbakala-an, karena pada saat kamu ditemukan disebuah goa, disana juga ditemukan banyak benda-benda purba kala peninggalan jaman kerajaan dulu, mulai dari perkakas yang terbuat dari tembaga, keramik, juga ditemukan keping emas dalam jumlah yang sangat banyak.
Dan setelah diteliti benda-benda bersejarah itu peninggalan dari  jaman Majapahit nak..." ucap ayahku yang sedari tadi duduk disamping ibuku.

"Aaahh, apa benar apa yang aku alami selama ini benar-benar terjadi...???" ucap hatiku heran.

Lalu aku bergegas bangkit dari tempat tidurku.

"Mau kemana nak...???" tanya ibuku sembari menahan aku untuk bangkit.

"Tidak mak, jika kisah yang aku alami itu benar, berarti seharusnya ada keris di bukit Watu Ireng di kecamatan Kandang Serang mak...
Aku ingin membuktikannya..." ucapku sembari bangkit untuk bergegas pergi. Dengan melepas selang infus yang masih menempel di tanganku.

"Antok, kamu bawa motorkan...???
Antarkan aku ke bukit Watu Ireng..." aku mengajak Antok untuk mengantarku pergi.

"Baik Fer aku siap..." lalu aku dan Antok menuju lokasi Watu Ireng, batu besar yang berwarna hitam yang ada di kecamatan Kandang Serang.

Sementara ibu, keluarga dan teman-temanku yang lain siap menyusul sembari menghubungi pihak yang terkait untuk membuktikan benda-benda bersejarah itu.

*****

Sesampainya disana aku langsung mendekat ke batu itu, lalu mengingat-ingat dimana dulu aku menancapkan keris itu.

Tak berapa lama akhirnya aku menemukan kerisnya, lalu aku cabut lagi dari rekahan yang ada di batu hitam itu.

"Yaa, ternyata petualanganku menjelajahi bumi Jawa Dwipa di masa lalu benar-benar terjadi. Aku telah masuk ke dimensi waktu ratusan tahun yang lalu..." ucapku pada Antok teman sekampungku yang juga ikut dalam pendakian gunung Penanggungan yang na'as itu.

Lalu beberapa rombongan datang, mulai dari team arkeolog, dokter, bupati dan pihak-pihak yang berwenang.

Mereka menyusul ke tempat ini untuk mendengar keteranganku tentang benda-benda bersejarah itu, termasuk keris yang baru saja aku ambil.

"Ini keris bersejarah yang dibuat oleh Mpu Sasora, guruku sekaligus salah satu orang paling sakti di era Majapahit, silahkan diteliti..." ucapku sembari memberikan keris itu pada bapak Bupati untuk segera diteliti.

Lalu aku kembali melangkah meninggalkan mereka.

"Perjalanan ini memang sudah usai, namun ada perjalanan lain yang telah menantiku untuk aku jelajahi,
Yaa, petualanganku dalam mencari sahabat dan kekasihku, Wingsanggeni dan Dewi Larasati...
Karena aku yakin, saat ini mereka pasti sedang tersesat di jamanku ini...

Yaa, karena perjalanan ini akan terus berjalan...."

============== SEKIAN ==============

NB: cerita ini hanya fiktif belaka, jika ada nama atau peristiwa kejadian yang sama itu hanya kebetulan semata...
Namun untuk nama-nama tokoh dalam kerajaan dan latar belakang sejarah diambil dari berbagai sumber dan referensi sejarah...

By: Ahmad Pajali Binzah


*foto-foto diatas hanya ilustrasi, diambil dari koleksi pribadi dan dari berbagai sumber.

==================================

[Cerpen] Tersesat di Jaman majapahit #9

Episode (9/10)
Perjuangan cinta Sejati (inti cerita)
Untuk awal cerita silahkan KLIK DISINI


Setelah Wingsang pergi meneruskan perjalanan pulang ke Majapahit, aku memutuskan untuk kembali ke ibu kota Sunda Galuh, memperjuangkan cinta yang aku miliki, karena bagiku lebih baik menantang nara bahaya untuk sebuah kebahagiaan cinta dari pada harus berdiam diri tanpa merasakan manisnya cinta, karena hakekatnya cinta memang harus diperjuangkan.

Sesampainya di ibu kota aku menyamar sebagai pedagang daging rusa dan daging kambing di pasar dekat istana. Dengan harapan masih ada kemungkinan menyusup ke istana jika ada kesempatan untuk bertemu Dewi Larasati.

Benar saja, baru beberapa hari berjualan daging, aku mendapat pesanan dari juru masak istana, daging rusa dan daging kambing untuk diantar ke dapur istana.
Saat mengantar daging, aku tidak menyia-nyiakan kesempatan ini, saat melihat Dewi Larasati sedang berjalan di taman, aku langsung berusaha menemuinya.

"Ssstt... Laras..." aku memanggil lirih saat melihatnya sedang berjalan di taman.

Lalu aku mengatakan kalau aku tidak jadi pulang ke Majapahit, aku putuskan untuk tinggal di Sunda Galuh untuk manjadi pedagang di pasar dekat istana, dan sejak saat itu Dewi Larasati sering menyamar menjadi wanita biasa untuk bisa leluasa ke pasar menemui aku. Larasati sering membantuku seharian berjualan daging dipasar, dia juga sering membawakan aku makanan, dia memang wanita berdarah biru namun tetap bersahaja. Kerena itulah aku makin sayang padanya.


Hari berganti, minggu berlalu dan bulan terus berjalan, hubunganku dengan Larasati makin dekat, gelora asmara di jiwa seakan makin erat susah untuk dilepaskan.

Hingga disuatu hari, ada salah satu orang Istana yang mengetahui keberadaan kami dan mata-mata itu telah mengetahui semuanya tentang kami. Hingga kabar itu tembus ke baginda Prabu Bunisora. Dan akhirnya beliau memerintahkan pengawal kerajaan untuk menyeret kami untuk dihukum.

"Lancang sekali kau...!!!
Sudah aku beri kabaikan namun kau berani melawan titahku...!!!
Dikasih hati minta jantung...!!!" suara Prabu Bunisora menggelagar lantang, seakan seisi istana tergoncang bagai ada gempa yang melanda.


"Maaf baginda, aku sangat mencintai putri baginda...
Aku tak bisa hidup tanpanya..." jawabku pelan menghiba.

"Tidak mungkin...!!!!
Aku tidak mungkin menjilat ludahku sendiri, aku sudah putuskan menerbitkan larangan kerabat istana untuk menikah dengan pihak Majapahit, apalagi dengan laki-laki berkasta Sudra sepertimu...!!!" Prabu Bunisora makin marah tak terkendali.

"Pengawal, seret dia keluar istana, penggal kepalanya di depan penduduk Sunda Galuh, untuk menunjukan aku tidak main-main dengan ucapanku..." raja Bunisora berteriak keras memerintahkan pengawal untuk menghukum mati aku.

Kali ini aku hanya diam, tenang tanpa memohon ampun atau pun berontak, karena aku ingat pesan sahabatku Wingsanggeni bahwa sebagai prajurit harus siap menghadapi kematiannya kapanpun dan dimanapun.

Lalu aku diseret keluar istana, dihadapan orang-orang pasar kedua tanganku dipegang erat dan aku harus menunduk untuk siap dipenggal kepalaku. Sementara didalam istana putri Dewi Larasati terus menangis menghiba pada ayahnya untuk mengampuni aku.

"Wahai para penduduk Sunda Galuh, hari ini kita menyaksikan orang yang berani melawan titah raja, dan sebagai hukumannya dia harus dihukum mati hari ini juga..." teriak Jayadipati, panglima kerajaan yang terkenal sadis dan kejam.

Dalam hatiku bertanya-tanya,
"Apakah ini akhir dari petualanganku, apakah ini akhir dari kisah hidupku, apakah aku harus mati sebagai penentang titah raja, seorang yang berdarah Jawa yang mencintai gadis berdarah Sunda. Tapi apapun itu, aku menghadapi kematian ini untuk membuktikan kekuatan cinta pada dunia...." hatiku terus berkata-kata.

Kedua tanganku dipegang erat oleh para prajurit Sunda, kakiku ditendang agar aku roboh berlutut di hadapan algojo, punggungku diinjak menekan ke depan agar leher dan kepalaku siap untuk dipenggal, aku melihat Jayadipati mengangkat pedangnya tinggi-tinggi di atas leherku.

Sementara orang-orang hanya bisa menatapku dengan wajah tegang sembari menahan nafasnya dengan detak jantung yang berdebar kencang. Wajah-wajah tegang terukir disemua orang yang menyaksikan kejadian ini.

Saat pedang yang ada di tangan Jayadipati siap diayunkan tepat di leherku, tiba2 deru suara kaki kuda menderu-deru mendekati kami.

"Hiaa... Hiaaa...Hiaaaa...
Kdugruk... kdugruk... kdugruk... kdugruk..." suara sepatu kuda menderu-nderu mendekat ke arah kerumunan.


Dari kejauhan aku melihat sahabatku Wingsanggeni datang ke arahku, dengan pedang yang diangkat tinggi-tinggi pada tangan kanannya sembari terus memacu kudanya.

"Tungguu...!!!!
Kalau kalian berani hadapi aku...!!!" dari jauh Wingsang berteriak lantang.

Seketika semua perhatian tertuju ke arahnya, kerumunan warga seketika pecah menghindari serudukan kuda jantan nan gagah. Semua orang minggir menghindar dari terjangan kuda Wingsang.
Jayadipati yang siap memenggal kepalaku perhatiannya seketika langsung pada Wingsanggeni.
Setelah mendekat kudanya langsung menendang ke arah Jayadipati, panglima sekaligus algojo itu seketika tubuhnya langsung terpental jatuh ke tanah.
Semua prajurit yang memegangi tubuhku langsung dihajar dengan pedangnya.

"Sena, cepat larii...!!!
Cepat selamatkan dirimu... Jangan hirauakan aku..." perintah Wingsang sembari menghajar pasukan lawan.

Sesaat setelah terjadinya keributan ini dari dalam istana nampak Dewi Larasati berlari ke arahku, aku pun langsung menghampirinya lalu mengajaknya melarikan diri, disaat bersamaan kuda kesayanganku datang lalu aku dan Dewi Larasati langsung naik ke atas kuda itu dan siap pergi meninggalakan kekacauan.

Dari jauh aku melihat Wingsang sedang bertarung melawan Jayadipati dan beserta puluhan prajurit Sunda Galuh, nampak disana sangat kacau sekali namun aku harus pergi mengikuti perintah sahabatku.


"Sungguh, kali ini aku melihat dengan mata kepalaku sendiri pengorbanan dari seorang sahabat yang rela mengorbankan nyawanya demi sahabat seperjuangannya. Kau memang seorang ksatria sejati Wingsang, aku bangga pernah mengenalmu..." ucap hatiku seraya meneteskan air mata yang tak sanggup melihat pengorbanan dari sahabatku sendiri.

*****

Aku dan Dewi Larasati pergi ke arah selatan menuju kaki gunung Salak, disana aku rasa lebih aman untuk masa palarianku sementara ini.

Malam itu, aku dan Dewi Larasati sedang istirahat di tengah hutan di lereng sebelah timur gunung Salak. Membuat bivak dari ranting kayu dan dedaunan untuk sekedar istirahat dan tidur, kami juga membuat api unggun untuk menghangatkan udara gunung yang dingin menusuk tulang.

"Sungguh berani sahabatmu itu akang, rela mengorbankan nyawanya untuk kita berdua..." ucap Dewi Larasati sembari menyandarkan kepalanya di pundakku.

"Begitulah Wingsanggeni, dia sangat setia kawan dan rela berkorban demi aku... dari sejak aku bertemu dengannya dia selalu mendampingi perjakananku, dia benar-benar sahabat sejati..." ucapku mengenang keberanian sahabatku.

"Aaahh kata siapa...???" tiba-tiba sosok yang sedang kami ceritakan datang dan duduk disamping kami.

"Wingsang...???" tanyaku kaget.

"Hahahaaa... kamu kira aku sudah mati hanya karena menghadapi prajurit yang jumlahnya tak seberapa itu...???" ucap Wingsang dengan nada bercanda.

"Aaahh syukurlah sobat, kita masih bisa bertemu lagii... aku sangat senang sekali..." ucapku seraya merangkul pundak sahabatku itu.

"Iyaa mas, kami sangat menghawatirkanmu..." ucap Dewi Larasati mengiyakan ucapanku.

"Oiya, ngomong-ngomong kenapa kamu gak jadi kembali ke Majapahit...???" Tanyaku lagi.

"Hahaa... tidak mungkin aku setega itu meninggalkanmu kawan, apalagi aku sudah diberi amanat kakek Sasora untuk setia menjaga keselamatanmu dalam perjalanan ini...
Dan sebetulnya dari Caruban (Cirebon) aku nengikuti gerak gerikmu kemanapun kamu pergi...
Tapi aku sengaja mengawasimu dari kejauhan karena aku tidak mau mengganggu dua orang sejoli yang sedang dimabuk cinta..." ucapnya sambil meledekku.

"Aahh mas bisa aja..." Dewi Larasati pun tersipu malu.

"Jadi bagaimana menurutmu rencana kita selanjutnya Wingsang...???
Apa kita langsung pulang ke Majapahit bersama Dewi Larasati...???" tanyaku bimbang untuk menentukan arah.

"Jangan dulu Sena, jika pelarian kita menuju Majapahit kita akan memberi masalah baru untuk Majapahit, kedua kerajaan yang sedang dilanda ketegangan ini akan semakin memanas dengan kasus yang kita bawa...
Ini masalah pribadi jangan sampai dibawa ke ranah yang lebih besar..." ucap Wingsang penuh perhitungan.

"Jadi kita sebaiknya kemana...???
Apa kita akan terus di tanah Pasundan ini...???" tanyaku lagi.

"Tidak, itu sangat berbahaya...
Untuk sementara waktu, satu atau dua hari kita bisa tinggal disini, untuk memantau perkembangannya sembari mengatur strategi...
Seperti yang kita tau, bahwa pihak istana masih gencar-gencarnya mengerahkan pasukan secara besar-besaran untuk mencari keberadaan kita..." jawab Wingsang menjelaskan.

"Apa sebaiknya pelarian kita kearah barat Wingsang, menyeberangi selat Sunda menuju tanah Suwarnadwipa (Sumatera)...???" tanyaku memberi ide.

"Yaa, itu ide yang bagus, jika kita ke tanah Suwarnadwipa kita akan jauh lebih aman...
Baiklah, sebaiknya kita istirahat dulu, besok kita bicarakan lagi..." ucap Wingsang sembari membaringkan tubuhnya diatas tumpukan rumput yang telah dilapisi daun pisang.

*****

Pagi itu masih terasa sunyi, namun sinar mentari sudah mengusik kebekuan udara malam, yang menggantikan galap menjadi terang.
Aku terbangun dari tidur nyenyakku yang telah menghapus lelah dalam tubuhku. Tapi aku mendapati tempat tidur Wingsang sudah kosong.

"Kemana Wingsang...???" tanya hatiku.

"Laras, Wingsang menghilang Laras..." aku membangunkan Laras yang sedang tertidur pulas.

"Waahh, kemana dia...???" jawabnya sembari mengusap kedua matanya.

"Kalian pada kenapa siihh, gaduh amattt..." tiba-tiba Wingsang datang dengan memanggul seekor rusa buruannya.

"Bruukk...!!!" Wingsang membanting hasil buruannya itu tepat dihadapan kami.

"Waahh keren sekali niihh, hari ini kita makan enakk..." ucapku penuh kegembiraan.

Pagi itu seekor rusa dipanggang di hadapan kami lalu setelah matang sedikit-demi sedikit daging empuknya masuk mengisi perut kami.

"Inilah perjalananku, inilah kisah hidupku, apapaun yang terjadi nanti akan aku hadapi...

Karena aku yakin, perjalanan ini akan terus berjalan..."

============ BERSAMBUNG ============

Untuk akhir cerita silahkan KLIK DISINI


Selasa, 20 September 2016

[Cerpen] Tersesat di Jaman majapahit #8

Episode (8/10)
Memasuki batas wilayah negeri Pasundan. (inti cerita)
Untuk awal cerita silahkan KLIK DISINI

Menembus hutan belantara Jawa bagian tengah memang sangat melelahkan, banyak aral yang melintang. Ancaman dari perampok, hewan buas dan tersesat di dalam hutan selalu mengintai. Namun dengan tekat yang bulat dan semangat yang kuat tak sedikitpun kami gentar menghadapi.

Akhirnya setelah berjalan menembus belantara yang pekat selama berhari-hari, sampailah kami di tugu perbatasan kekuasaan Majapahit, tugu itu nampak tak terawat, letaknya di tengah hutan belantara tepat sebelum kami menemui sungai besar batas wilayah Sunda Galuh.


Setelah menyeberangi sungai besar itu, tibalah kami di perkampungan yang cukup ramai.

"Maaf bu, kalau boleh tau ini kampung apa yaa...???
Sejak menyeberangi sungai Kaliwungu sana, baru kali ini aku menemukan perkampungan dengan hiruk pikuk keramaian pasarnya yang cukup ramai seperti ini...
Karena sepanjang perjalanan beberapa hari ini yang aku temui hanya hutan belantara, kalaupun ada kampung itu hanya perkampungan kecil yang penduduknya mengandalkan hasil berburu dari hutan, hampir tak kami temui pasar ataupun kegiatan perniagaan..." tanyaku pada ibu tua pedagang dipasar sambil memesan makanan sebagai bekal perjalanan.

"Ini daerah Caruban (Cirebon) nak... perkampungan diujung paling timur kekuasaan negeri Pasundan..." jawab ibu itu sembari membungkus makanan yang kami pesan.


Dan untuk asal-usul nama kota Cirebon ini, kelak di abad ke 16 disini akan menjadi pusat produksi terasi udang yang terkenal hingga ke ibu kota kerajaan dan air sisa produksi terasi tersebut banyak yang mengalir ke sungai-sungai yang pada akhirnya kota itu terkenal menjadi kota Cirebon yang artinya Ci = air, sementara Rebon = udang.

"Waahh, berarti ini sudah masuk wilayah kerajaan Sunda Galuh bu...???" Tanyaku makin sempringah.

"Iyaa Nak, ini sudah masuk wilayah Sunda Galuh... sungai itu sebagai batas wilayahnya..." jawab ibu itu sambil menunjuk ke arah sungai besar disisi timur.

"Jadi kalau mau ke pusat ibu kota kerajaan Sunda Galuh kira-kira masih jauh gak bu...???" tanyaku lagi.

"Kira-kira tujuh hari perjalanan berkuda nak, lanjutkan perjalanan kalian menuju barat, terus lurus saja mengikuti jalan ini hingga kalian menemui pelabuhan Kelapa, disitu kalian akan menemukan keramaian kota Sunda Kelapa, setelah itu pergilah ke arah selatan menelusuri jalan di pinggir sungai Ciliwung hingga sampai di daerah hulu. Disana lah letak ibu kota kerajaan Sunda Galuh nak..." jawab ibu pedagang makanan itu sembari menunjuk ke arah barat. Lalu memberikan makanan yang kami pesan.

"Berapa bu harganya...???" aku menanyakan harga makanan yanh saya beli.

"Satu kepeng aja nak..." jawab itu itu.

"Ini bu..." jawabku sembari memberikan satu keping uang logam.

Lalu perjalanan kami lanjutkan terus menuju ke arah barat, selama perjalanan hampir semua lahan sudah menjadi ladang pertanian, dan juga banyak perkampungan-perkampungan ramai disepanjang jalan menuju Sunda Kelapa, ini menandakan penyebaran penduduk di daerah Sunda sudah merata.


Jelas saja, karena wilayah Jawa bagian barat sudah mengenal sistem pemerintahan, tata kota, irigasi dan sistem pertanian yang sudah cukup lama, karena wilayah Pasundan adalah wilayah dimana kerajaan pertama di Pulau jawa berdiri. Yaitu kerajaan Salakanegara pada abad ke-3 Masehi, lalu diganti kerajaan Tarumanegara yang ibu kotanya berada di tepi sungai Citarum. Dan setelah itu kerajaan itu berkembang pesat dan terus melebarkan sayapnya, kalaupun kerajaan itu runtuh itu karena generasinya membuat kerajaan baru dan ibu kotanya tetap masih di wilayah Pasundan. Yang artinya wilayah Pasundan ini tidak pernah terjadi kekosongan kekuasaan sejak awal abad ke-3 masehi.
Berbeda dengan Jawa Tengah, yang sempat ada kerajaan seperti Kalingga dan Mataram Kuno, namun kerajaan itu runtuh dan pindah ke Kediri Jawa Timur dan pada akhirnya tanah Jawa Tengah terbengkalai tanpa perhatian pengasa.
Sedang Jawa Timur baru ada sistem kerajaan pada abad ke-12 masehi setelah kerajaan Mataram Kuno pindah ke Jawa Timur mendirikan Kerajaan Kediri.
Ini sebabnya wilayah di Pasundan cenderung lebih maju dan lebih merata penyebaran penduduknya, karena wilayah ini dibangun sejak berabad-abad lamanya.


****

Hingga akhirnya setelah menempuh perjalanan menyusuri tanah Pasundan, sampailah kami di pelabuhan Kelapa, pelabuhan yang sangat ramai dan penuh hilir mudik kapal-kapal besar dan kecil.
Lalu perjalanan diteruskan menuju pusat kota Sunda Kelapa, dan terus menuju selatan mengikuti aliran sungai Ciliwung menuju pusat ibu kota kerajaan Sunda Galuh.


Dan akhirnya setelah berjalan sekitar dua hari dari kota Sunda Kelapa sampailah kita di pusat kota kerajaan Sunda Galuh, disini sungguh nampak sangat ramai namun tetap sejuk karena lokasinya memang di daerah pegunungan (Bogor sekarang). Pusat kota itu dibentengi gunung-gunung besar di sebelah selatan yaitu gunung Gede, Gunung Pangrango dan Gunung Salak.

Setelah memasuki gerbang ibu kota aku dan Wingsang Geni langsung menuju istana untuk mengantarkan surat dari mendiang Putri Dyah Pitaloka dan mengabarkan apa yang telah terjadi tentang Perang Bubat kepada pihak istana.


Aku dan Wingsang langsung menghadap Prabu Bunisora  adik ipar dari prabu Lingga Buana yang gugur dalam perang Bubat.
Karena Prabu Bunisora diberi amanat untuk memimpin kerajaan saat raja Lingga Buana beserta rombongan keluarga pergi ke Majapahit. Karena Pangeran Niskala Wastu Kencana, anak laki-laki prabu Lingga buana (adik Dyah Pitaloka) masih berumur 9 tahun belum layak diangkat menjadi raja. Kelak setelah umur 23 tahun pangeran Wastu Kencana diangkat menjadi raja menggantikan prabu Bunisora.

"Kurang ajar...!!!!
Pecundang sekali Gajah Mada ini..." lantang suara Bunisora, seketika amarahnya berapi-api. Wajahnya memerah marah, kedua telapaknya menggengam keras, tangannya bergetar hebat bagai api yang berkobar tak bisa dipadamkan.

"Pengawal, penggal kedua prajurit Majapahit ini...!!!" suaranya menggelagar sembari menunjuk ke arahku, seraya memberi perintah kepada pengawal kerajaan untuk membunuh kami.

Seketika aku kaget, orang yang sama sekali tak bersalah seperti kami harus dihukum pancung hanya karena kesalahan dari patih Gajah Mada.

Para pengawal kerajaan langsung datang memegangi kedua tangan kami, lalu menyeret kami keluar dari istana.

"Tidak...!!! Tidakkk...!!!
Ini tidak adil, seharusnya kalian menyambut kami dengan baik, karena kami mempertaruhkan nyawa kami untuk pembawa amanat dari putri raja kalian...!!!" aku terus berontak tak terima.

"Sena tenang...!!!" Wingsang menyuruhku untuk tenang.

Lalu aku melihat salah seorang resi (penasehat kerajaan) yang sudah sangat tua memberi nasehat pada Prabu Bunisora.

"Paduka, mendengar kabar ini siapapun akan marah dan tidak akan terima, tapi ketahuilah bahwa amarah itu harus sejalan dengan jalan pikiran, bagaimana pun juga, mereka orang kepercayaan dari putri Dyah Pitaloka, walaupun mereka orang Majapahit namum mereka telah mengorbankan waktu, tenaga bahkan siap mempertaruhkan nyawanya demi mengantarkan amanat dari putri Dyah Pitaloka...
Pertimbangkan lagi titahmu itu Bunisora..." ucap resi (penasehat kerajaan) kepada Prabu Bunisora penuh kebijakan.

"Baik, pengawal... penjarakan dia...!!!" suara Bunisora kembali menggegar memerintahkan pengawal untuk menyeret kami ke penjara.

"Tidaaakkk...!!!! Tidaakkkk...!!!
Ini tetap tidak adil, kalian seharusnya berterimakasih kepada kami... kami bukan penjahat, bukan seperti ini balasan kalian...!!!" Aku terus berontak.

****

Setelah kejadian itu suasana istana kembali tegang, kakacauan di istana sangat genting. Semua pasukan dikerahkan untuk waspada, berjaga-jaga andaikata Majapahit tiba-tiba menyerang.

Tak berapa lama Bunisora sebagai raja Sunda Galuh ke-23 mengeluarkan larangan bagi keluarga istana Sunda untuk menikah dengan laki-laki keluarga dari istana Majapahit. Hingga akhirnya larangan itu menyebar hingga diasumsikan larangan menikah antara orang Sunda dengan orang Jawa.

****

Sementara itu, aku dan Wingsang Geni masih dikurung dalam penjara, yang tak tahu entah sampai kapan hukuman ini selesai.

"Aku tetap tidak terima atas semua ini Wingsang, mereka sama sekali tak tau balas budi..." ucapku dendam sambil menahan emosi, bahkan air mataku tak kuasa menetes saking sakit hatinya aku pada raja Bunisora.

"Tenang Sena, kita sebagai prajurit harus siap mati kapanpun demi menjaga nama baik kerajaan. Percayalah kita pasti akan selamat..." ucap Wingsang menenangkan.

Saat aku sedang berbincang dengan Wingsang tiba-tiba ada seseorang yang datang mendekat ke ruang tahanan kami.

"Ini ada makanan untuk kalian...
Makanlah agar kesehatan kalian terjaga..." suara lembut itu seketika meredupkan api emosiku. Jiwa yang semula membara kini berubah sejuk bagai embun pagi.

"Terimakasih...
Maaf kamu siapa..." tanyaku pada gadis yang mengantar makanan ke dalam ruang tahananku.

"Namaku Dewi Maesadani Laraswati..." jawabnya lembut dengan senyum dibibirnya yang merekah.

"Namaku Jaka Sasena, biasa dipanggil Sena, ini sahabatku Wingsanggeni, dia biasa dipanggil Wingsang....
Oiya kenapa kamu mau berbuat baik kepadaku...???" akupun memperkenalkan diri dan membuka percakapan.

"Karena aku melihat kejadian di istana kemarin, aku yakin akang-akang ini orang baik karena itulah aku bersikap baik pada akang..." jawab gadis itu penuh lemah lembut khas orang Sunda.

Sejak saat itu Dewi Larasati sering berkunjung ke tahanan, membawa makanan, susu dan buah-buahan. Dilihat dari pakaiannya, Dewi Larasati bukan gadis biasa, dia terlihat anak dari keluarga kerajaan.


Entah takdir atau kebetulan, hari demi hari hubunganku dengan Larasati semakin dekat, ada kecocokan batin antara aku dan dirinya,
menjalani hidup di dalam penjara pun seakan bagai di taman bunga.

Hingga pada hari ke-15 aku dipenjara, datanglah penjaga tahanan menghampiri kami, kami diajak menghadap paduka prabu Bunisora.


"Baik atas pertimbangan jasa kalian yang telah mengantar amanat dari putri Dyah Pitaloka, maka dengan ini hukuman kalian akan aku cabut, dan kalian dibebaskan untuk kembali pulang ke negeri kalian. Kami juga akan memberi hadiah sejumlah uang dan emas sebagai ucapan terimakasih kami..." prabu Bunisora memberi titah untuk membebaskan kami pulang ke negeri kami.

Yaa, titah itu serasa angin surga yang menghembus ditengah gurun yang tandus. Bahkan wajah Wingsang pun kembali bersinar mendengar kabar itu.

Tapi bagiku Kabar gembira itu seakan menjadi kabar yang sangat buruk bagiku, karena bagiku lebih baik hidup di panjara tetapi merasa bahagia karena selalu bertemu dengan gadis pujaan hati dari pada harus bebas tetapi berpisah dengan Dewi Larasati.

Tapi titah raja tidak bisa diganggu gugat, kami harus hengkang secepatnya dari tanah Sunda. Dan itu tidak ada pilihan lain.

*****

Dan hari ini hari ke-3 setelah titah raja itu diucapkan, setelah semua keperluanku disiapkan baik kuda, bekal dan hadiah, kami harus segera bergegas meninggalkan istana serta segera angkat kaki dari tanah Sunda.

Namun saat aku harus meninggalkan gapura istana, tiba-tiba ada yang memanggilku.

"Akang Sena...!!!" ternyata Dewi Larasati memanggilku sembari berlari ke arahku.

Dan aku pun telah mendapatkan informasi bahwa Dewi Larasati adalah anak dari prabu Bunisora dari istri selirnya. Walaupun Larasati anak dari selir namun tetap saja mengharapkannya adalah suatu yang mustahil, apalagi aku orang biasa yang darahku masih berwarna merah, bukan darah biru keturunan raja-raja.
Ditambah adanya larangan bahwa orang Sunda tidak diperbolehkan menikah dengan orang Majapahit, hal itulah yang membuat aku berfikir seribu kali untuk mencintai Dewi Larasati.

"Tunggu akang..." Dewi Larasati terus berlari mendekat ke arahku.

Aku pun meloncat turun dari kuda menghampiri Dewi Larasati untuk terakhir kalinya.

"Laras, jaga dirimu, baik-baik di istana... 
Aku yakin keberuntungan akan selalu berpihak padamu...
Ikhlaskan aku pergi, inilah yang terbaik untuk kita..." ucapku sembari mengusap pipi Larasati yang berdiri tepat di hadapanku, lalu aku mencium keningnya sebagai tanda perpisahan.

"Aku ingin ikut bersamamu akang..." pinta Larasati yang tidak rela melepas kepergianku.

"Itu tidak mungkin Laras, kita tidak mungkin bersama...
Darah yang ada di tubuhmu berwarna biru Laras, semantara darah yang mengalir di tubuhku ini darah yang berwarna merah, aku tidak layak untukmu Laras..." ucapku menjelaskan. Lalu aku memeluk tubuhnya erat.

"Sena..." Wingsang memberi kode saatnya kami harus pergi.

Akupun melepaskan pelukannya, lalu naik ke atas pelana kuda. Dan kami bersiap meneruskan perjalanan ini.
Aku melihat air mata Laras berlinang membasahi pipinya, seakan tak kuasa melepas kepergianku untuk kembali ke tanah leluhurku, Majapahit.

Namun, lagi-lagi perjalanan ini harus terus berjalan.

*****

Kuda yang aku tunggangi berlari semakin kencang, gapura istana makin jauh tak terlihat, namun bayangan wajah Larasati terus tergambar jelas di ingatanku, mencumbui rindu-rindu yang memainkan perasanku.
Ternyata cinta telah menguasai jiwaku.

Hari terus berganti, waktu terus berjalan, dan perjalanan ke arah timur harus tetap dilakukan.
Sesampainya di Caruban (Cirebon) dan hendak menyeberangi sungai besar batas wilayah Sunda Galuh, kegundahan hatiku makin meraja, aku seakan merasa tidak bisa hidup tanpa Larasati, aku benar-benar sedang dimabuk kepayang, bahkan untuk melangkah meninggalkan tanah Sunda pun aku tak bisa.

"Tunggu dulu Wingsang...!!!" ucapku pada Wingsang saat menaiki perahu yang hendak menyeberangkan kami ke sisi timur.

"Kenapa Sena, apa yang terjadi...???" tanya Wingsang heran.

"Aku tak sanggup meneruskan perjalanan ini Wingsang, aku ingin tinggal dan menetap disini, aku tidak bisa berpisah dengan Larasati..." ucapku pada Wingsang, curhat atas apa yang terjadi pada perasaanku.

"Itu tidak mungkin Sena...!!!
Prabu Bunisora akan marah besar jika tau anaknya menjalin kasih dengan orang sepertimu...
Ingat, kita sudah mendapatkan kebaikan dari beliau, kita dibebaskan dan diberi bekal seperti ini, sudah seharusnya berterimakasih, bukan malah melawan titahnya, apalagi menjalin hubungan dengan anaknya, itu sangat berbahaya Sena...!!!" Ucap Wingsang menjelaskan dengan nada tinggi.

"Kamu tidak akan mengerti perasaanku Wingsang...
Baik, pergilah kau sendiri ke Majapahit, biarkan aku tinggal disini menghadapi nara bahaya itu...
Aku sudah siap apapun resikonya, aku akan perjuangan cintaku ini..." jawabku menantang. Sementara Wingsang terperanjat heran mendengar kata-kataku.

Sesaat semua terdiam, membisu tak tau harus berkata apa-apa lagi. Bahkan aku melihat wajah Wingsang dipenuhi rasa kebimbangan.

"Pergilah sobat, Tugas kita sudah selesai...
Kini memang saatnya kita harus berpisah, aku sangat bangga telah mengenalmu...
Sampaikan salamku pada guru Mpu Sasora, katakan aku sangat merindukannya..." ucapku pertanda perpisahan.

Wingsang yang sedari tadi terdiam diatas perahu bersama kudanya, akhirnya memberi kode pada pemilik perahu untuk menjalankan perahunya menyeberangi sungai, tangannya melambai-lambaikan padaku seraya air matanya membasahi pipi.

"Wingsang, kau pendekar sejati, kau orang paling tangguh yang pernah aku kenal, air matamu terlalu berharga untuk ini...
Jangan cengeng Wingsang, kau harus tegar, baik-baik disana sobat..." ucapku berteriak sembari memandang perahu yang mengantar Wingsang semakin menjauh.

*****

Lagi-lagi aku harus melanjutkan petualanganku, kali ini bukan petualangan menjelajah daerah-daerah baru yang belum pernah aku jelajahi, namun petualangan menjelajahi hati seorang putri Raja, Dewi Larasati.
Walaupun penuh nara bahaya, sebagai petualang sejati aku harus bisa menghadapinya sendiri.

"Sekali lagi, perjalanan ini akan terus berjalan..."


============ BERSAMBUNG ============


Untuk kisah selanjutnya KLIK DISINI




Minggu, 18 September 2016

[Cepen] Tersesat di Jaman Majapahit #7

Episode (7/10)
Sejarah kota Semarang dan Pekalongan.
Untuk awal cerita silahkan KLIK DISINI


Hari terus berganti, minggu terus berlalu dan bulan terus berjalan. Lelah dan jenuh yang terus menerpa namun semangat terus menyelimuti jiwaku untuk terus meneruskan perjalanan besar ini.

Dari Demak perjalanan terus menuju barat melewati jalan rawa, bukit, gunung, lembahan dan tepi-tepi pantai hingga kami sampai di daerah pelabuhan yang bernama Pragota (Semarang), kota paling timur dari kekuasaan Majapahit.

Perjalanan terus berlanjut hingga kami sampai di tepi sungai Kaliwungu.


"Hendak kemana nak...???" tanya kakek tua yang kepalanya menggenakan topi capeng yang terbuat anyaman bambu.

"Aku hendak menyeberangi sungai ini kek...??? Aku ingin meneruskan perjalanan ke arah barat sana Kek..." jawab wingsang dengan nada pelan.

"Sebaiknya urungkan saja niat kalian nak, terlalu berbahaya...!!!" jawab kakek itu dengan nada misterius.

"Kalo boleh tau, ada apa di daerah sana kek...???" Tanyaku penasaran.

"Menyeberangi sungai ini artinya keluar dari daerah cakupan Majapahit, disana masuk hutan larangan, Alas Roban dan hutan belantara lainnya...
Disana termasuk tanah yang tak bertuan, jarang dihuni orang, jarang ada perkampungan penduduk, jalan menuju ke sana juga sangat rusak dan berbahaya, disana banyak hewan buas, perampok dan disanalah tempatnya para penjahat yang bersembunyi..." jelas kakek itu seakan melarang kami untuk menembus daerah seberang sana.

"Nampaknya seram sekali kek...???" tanyaku agak merinding.

"Yaa, karena daerah sana terlalu jauh dari jangkauan kerajaan Majapahit, juga terlalu jauh dari jangkauan kerajaan pasundan. Sehingga daerah itu terbelengkalai dan tak bertuan...
Selepas menyeberangi sungai ini kalian tidak akan menemukan kota lagi sampai kalian menemui sungai besar di daerah Cirebon nan jauh disana...
Sebaiknya urungkan niat kalian, karena hanya rombongan kerajaan atau rombongan saudagar yang berani melewati jalur itu, karena mereka mempunyai pengawalanan ketat banyak prajurit...
Kalau kalian mau, tunggulah sampai ada rombongan yang lewat biar bisa barengan karena itu lebih aman..." ucap kakek itu dengan nada khas orang tua yang memberi petuah.

"Aaahh aku tidak peduli kek, ini perjalanan penting yang gak bisa ditunda-tunda lagi...
Aku sudah terbiasa menghadapi bahaya..." ucap Wingsang dengan penuh keberanian.

"Iya kek, ini perjalanan yang gak mungkin kami tunda, apapun resikonya, akan kami hadapi kek..." jawabku mengiyakan ucapan Wingsang.

"Baiklah kalau begitu, jika niat kalian sudah bulat, berangkatlah segera, kakek akan selalu berdo'a untuk keselamatan kalian...
Mari aku antar menyeberangi sungai ini dengan perahu kakek ini..." ucap kakek itu sembari membantu kami menyeberangi sungai Kaliwungu.

"Terimakasih banyak kek..." ucapku sambil naik keatas perahu milik kakek itu.

"Maaf kek, kalau boleh tau kenapa pelabuhan disini sepi dari kapal-kapal besar...???
Padahal jika diperhatikan sepertinya daerah itu bekas pelabuhan besar...???" tanyaku pada kakek sembari mendayung perahu.

"Dahulu kala saat kerajaan Mataram kuno masih berjaya, daerah Pragota ini adalah pintu gerbang pelabuhan utamanya, dari sinilah pintu perdagangan itu dibuka...
Namun setelah Mataram Kuno mengalami kehancuran dan kerajaan-kerajaan berikutnya seperti Kediri, Singosari dan yang sekarang masih berjaya yaitu Majapahit, yang kesemuanya pusat kotanya berada di Jawa bagian timur sana, sehingga daerah ini terbelangkalai, karena ini merupakan daerah paling barat dari Majapahit..." kakek pemilik perahu mencoba menjelaskan sejarah daerahnya.

"Ooo, pantas saja aku masih merasakan bekas-bekas era kejayaannya..." sahutku sembari memanggutkan kepala.

"Tapi percayalah, kelak daerah ini akan kembali menjadi kota yang sangat ramai yang kelak akan diberi nama Semarang..." kakek itu mencoba meramal. Sepertinya beliau tau tentang kota Semarang dan seakan berasal dari dimensi masa depan.

"Tapi bagaimana asal-usul nama Semarang itu kek...???" tanyaku lagi makin penasaran.

"Kelak suatu hari (abad 15 M), ada seorang pangeran dari Demak yang menyebarkan Islam ke daerah Pragota, bernama pangeran Made Pandan. Dari waktu ke waktu daerah tersebut makin subur dengan banyaknya pepohonan dan rerumputan yang tumbuh lebat, dari sela-sela kesuburan tanaman itu munculah pohon asam arang (jarang) karena pohon asam itu tumbuhnya jarang-jarang tidak sesubur pohon lainnya, sehingga kemudian disebut Semarang...
Yang kemudian hari pangeran Made Pandan diberi gelar Ki Agung Pandan Arang sebagai pendiri kota Semarang..."kakek itu mencoba menjelaskan asal usul kota Semarang.

Tak terasa kami sampai diseberang sungai sebelah barat, benar saja disini jalan setapak pun sudah tidak terlihat karena tertutup semak dan lebatnya hutan, ini menandalan jalan ini memang jarang dilewati.

Hutan belantara yang didominasi pohon jati yang sangat luas mengiringi perjalanan kami. Mungkin inilah yang disebut alas roban. Hutan dengan pohon jati yang hanya bisa tumbuh di tanah Jawa yang terkenal akan kayunya yang sangat kuat dan keras.

Saat kuda kami berjalan menyusuri jalan menembus lebatnya hutan, tiba-tiba ada beberapa orang menghadang perjalanan kami.

"Berhenti...!!!!!" ucap salah seorang dihadapan kami dengan memakai pakaian serba hitam.

Seketika suasana sangat tegang, suasana hutan yang gelap makin menambah aroma ketegangan di denyut nadi kami. Apalagi mereka sudah siap melepas pedang dari sarungnya.

Nampak watak Wingsang berubah lebih beringas dan tangannya menggenggam pedang di pinggangnya untuk segera dicabut.

"Tunggu Wingsang..." bisikku lirih sambil memberi kode untuk bersabar.

"Heeyy kalian, serahkan harta benda kalian, jika kalian ingin selamat...!!!" gertak para perampok yang jumlahnya sekitar 6 orang.

"Silahkan ambil kalau bisa...!!!" gertak Wingsang dengan nada berani.

Wingsang yang seorang prajurit dan juga murid andalan mpu Sasora memang tidak pernah gentar menghadapi nara bahaya. Sudah menjadi bagian hidupnya menghadapi masalah yang mengancam nyawanya.

Tiba-tiba keos tidak dapat dihindarkan.

"Hiaaattt....!!!!" Wingsang langsung loncat seakan terbang membumbung tinggi. Sambil mencabut pedangnya lalu menghujamkan pada mereka.

Peperangan sengit terjadi begitu serunya, detak jantungku berdebar begitu kencang saat melihat Wingsang bertarung melawan enam orang dengan ilmu kanoragannya yang begitu tinggi membuat enam perampok itu kewalahan.

Aku masih tetap duduk diatas kuda, ingin membantu Wingsang tapi dengan cara apa aku menolongnya. Aku hanya bisa gugup tak tau harus berbuat apa.
Melihat ada kesempat aku langsung meloncat sembari menghujamkan pedangku ke punggung salah satu dari mereka.


"Hiaaattt....!!!!" teriakku sambil menghujamkan keris. Seketika musuh terkapar jatuh ke tanah dengan bersimbah darah.

Melihat musuhnya berkurang Wingsang makin semangat melakukan perlawanan, hingga satu demi satu mereka tersungkur kalah.

Dan hanya tersisa tiga dari mereka yang akhirnya lari kocar-kacir meninggalkan kawan-kawannya yang sudah tersungkur tak berdaya.

Pertarungan sengit pun berakhir dan kami kembali meneruskan perjalanan ini.

****

Sembari berjalan hatiku berkata-kata:
Benar kata kakek tadi, sepanjang perjalanan aku tidak pernah menemui perkampungan bahkan seorang yang lewat pun tak ada.
Mungkin inilah mitos keangkeran Alas Roban, bahkan jalan disini sudah hampir tertutup semak belukar karena saking jarangnya dilewati orang.
Berarti kota kendal, Weleri, Batang dan seterusnya sampai di kota Cirebon, pada jaman ini memang masih berbentuk hutan belukar. Karena letaknya memang jauh dari kota kerajaan Majapahit maupun kerajaan Sunda Galuh.


Kalaupun ada perkampungan, itu pasti sekelompok orang yang hidup tidak menetap dan berpindah-pindan dengan mengandalkan berburu sebagai sumber makanannya. Karena sepanjang perjalanan kami tak pernah menemukan bekas-bekas ladang pertanian.

Hingga sampailah kami di sebuah Pantai dengan tebing yang khas yang sudah tak asing lagi bagiku.

"Sepertinya aku kenal pantai ini...???" ucapku lirih sembari mengamati tebing pantai yang menjorok ke laut.

"Maksudmu apa Sena...???" tanya Wingsang penasaran.

"Yaa, tak salah lagii, ini pantai Ujung Negoro, Batang..." jawabku antusias dengan menganggut-anggutkan kepala.

"Berarti tak lama lagi kita akan sampai di kota kelahiranku sobat...
Sebentar lagi kita akan sampai di Pekalongan...
Ayoo kita bergegas kesana, aku sudah tidak sabar lagi pulang ke kampung halamanku..." ajakku dengan semangatnya sambil memacu kuda lebih kencang.

"Baik kalau begitu, ayoo...
Hiaaa, hiaaa, hiaaa..." Wingsang juga memacu kudanya lebih kencang.

****

Tapi sayangnya setelah berjalan begitu lamanya aku tak menemukan sedikitpun tanda-tanda sebuah kota keramaian, semua masih berupa hutan belantara.

"Bagaimana ini...???
Seharusnya kita sekarang sudah berada di kota Pekalongan, tapi kenapa yang kita temui hanya hutan seperti ini...???" ucapku aga panik dengan menangak-nengok kearah sekitar.

"Apa yang terjadi ini...
Aku benar-benar ingin pulang, aku sudah lelah... aku sudah jenuh akan semua ini..." aku berteriak sekencang-kencangnya sembari merobohkan lututku ke tanah.

"Sadar Sena, sadarr...!!!!
Bukankah saat ini kita hidup jauh dimasa dimana kamu hidup, kita hidup dijaman kerajaan Majapahit Sena, kita hidup jauh dari peradapan modern, buktinya kota Pekalongan yang sering kau ceritakan yang katanya sangat ramai itu, saat ini masih berbentuk hutan belantara... sadar Sena, jalani hidup kita, jalanai takdir kita saat ini...
Aku yakin apapun yang terjadi nanti itu pasti yang terbaik..." Wingsang mencoba menjelaskan keadaan yang sedang aku alami.

Tiba-tiba terdengan suara yang menggema:
"Benar Sena, aku yang menarikmu masuk ke dimensi ini bukan tanpa alasan, jalani hidupmu Sena, kakek akan selalu menuntunmu..." suara yang menggema yang tak asing lagi bagiku.
Yaa, itu suara kakek mpu Sasora, guruku sendiri, aku yakin beliau selalu menuntunku dalam perjalanan ini.

"Baik, bangkitlah Sena... mari teruskan perjalanan kita ini..." ucap Wingsang sembari mengangkat pundakku.

"Jika ini memang tanah kelahiranku, baik akan aku tancapkan keris pemberian mpu Sasora ini di watu Ireng di sebelah selatan sana, dan kelak jika aku kembali ke dimensi pada jamanku, akan ambil lagi sebagai bukti bahwa semua ini benar-benar terjadi dalam hidupku ini..." ucapku dengan penuh keyakinan.

Akhirnya aku dan sahabatku Wingsang Geni kembali meneruskan perjalanan dan menuju Watu Ireng di kecamatan Lebak Barang.

Namun ditengah-tengah perjalanan kami menemukan suatu perkampungan kecil yang sederhana, kami segera melambatkan langkah kuda kami sambil memastikan ada orang di kampung ini.


"Datanglah kesini hai cucuku..." ucap seorang kakek tua agak kurus dengan berpakaian serba putih yang tiba-tiba menghampiri aku.

Akupun langsung turun dari kuda dan mendekat ke arahnya.

"Kakek ini siapa...???" tanyaku penuh tanda tanya.

"Hahahaa... jangan takut cucuku, akulah nenek moyangmu, darah yang mengalir ditubuhmu adalah bagian dari darahku..." jawab kakek itu sembari membuka kedua tagannya lalu memelukku.

"Aku yakin kau adalah garis keturunan dariku, aroma tubuhmu sama dengan aroma tubuhku...
Aku tahu, kau datang dari masa depan, dan mpu Sasora ingin mempertemukan aku dengan garis keturunanku dari masa depan...
Inilah makna dari perjalananmu ini nak..." jelas kakek penuh kelembutan sembari terus memelukku.

Dan akupun tak mampu menahan tangis, aku memeluknya erat seperti merasakan memeluk kakekku sendiri. Berada disini seperti berada di kampungku sendiri.

Kampung inilah yang akan menjadi cikal bakal dari kota kelahiranmu nak...
Kelak jika Majapahit telah runtuh pusat kerajaan akan bergeser ke Jawa Tengah, mulai dari kerajaan Demak, Pajang, Mataram semua akan berpusat di Jawa Tengah...
Hal itulah yang akan menjadikan daerah-daerah di timur sungai Kaliwungu yang semula sepi menjadi lebih ramai dengan banyaknya pendatang yang bermukim disini.

"Lalu bagaimana dengan sejarah kota Pekalongan kek...???" tanyaku penasaran.

"Walau saat ini masih sepi, kelak akan ada kerajaan Islam yang bernama Mataram yang pusat ibu kotanya tak jauh dari sini (Jogjakarta). Dan otomatis daerah ini lambat laun akan lebih terurus dan lebih ramai.

Kelak negeri kita akan terjajah oleh bangsa asing, dan karena itulah Sultan Agung Mataram memerintahkan ki Bau Rekso untuk melakukan perlawanan ke Batavia melawan VOC. Namun dalam perperangan itu ki Bau Rekso mengalami kekalahan.

Karena malu dan merasa gagal dalam tugas, Ki Bau Rekso memilih enggan kembali ke Mataram. Dan lebih memilih bertapa NGALONG di sekitar daerah sini, untuk menyusun kekuatan kembali guna melawan VOC lagi. dan karena bertapa NGALONG itulah (siang bersembunyi malam menyusun kekuatan) kelak nama daerah ini diberi nama Pekalongan.
Sedangkan munculnya nama Pekalongan menurut versi abad XVII adalah di masa Sultan Agung saat Ki Bau Rekso gugur saat melawan melawan VOC yang ke dua di Batavia pada tanggal 21 September 1628.
Begitulah kurang lebihnya sejarah Pekalongan nak..." ucap kakek menjelaskan panjang lebar.

"Terimakasih kek atas penjelasannya yang sangat berarti ini, yang membuat aku makin bangga Kepada tanah kelahiranku sendiri..." jawabku sembari mencium tangan kakek. Lalu aku bergegas berdiri.

"Mau kemana lagi nak...???" tanya kakek.

"Aku ingin ke Watu Ireng kek, aku ingin menancapkan keris ini disana sebagai bukti jika kelak aku telah kembali ke dimensiku, keris ini akan menjadi bukti dari perjalananku saat ini yang benar-benar nyata..." ucapku menjelaskan.

"Baiklah kalau begitu, hati-hatilah dijalan..." ucap kakek memberi do'a.

Setelah pamit aku kembali meneruskan perjalanan untuk ke Watu Ireng, yaitu suatu bukit batu yang yang berwarna hitam yang terletak di selatan Pekalongan. Setelah sampai langsung aku tancapkan keris pemeberian mpu Sasora ini kedalam retakan batu hingga menancap tak terlihat.
Lalu aku langsung bergegas meneruskan perjalananku kembali, perjalanan panjang menuju kerajaan Sunda Galuh.


Dan lagi-lagi aku dapatkan satu pembelajaran dalam hidupku tentang sejarah kota kelahiranku.

Sekali lagi, perjalanan ini akan terus berjalan...


============ BERSAMBUNG ============


Untuk kisah selanjutnya silahkan KLIK DISINI

Sabtu, 17 September 2016

[Cerpen] Tersesat di Jaman Majapahit #6

Episode (6/10)
Sejarah kabupaten Rembang dan Demak
Untuk awal cerita silahkan KLIK DISINI

Perjalanan yang kami lalui sudah semakin jauh, sudah berminggu-minggu lamanya kami menyusuri jalan menuju ke arah dimana matahari tenggelam.

Berbagai halangan dan rintangan yang menghalang telah kami lewati, mulai dari jalan yang terjal, perompak yang mencoba menjegal kami, bahkan penguasa setempat yang arogan dan mencoba menghalangi perjalanan ini, tapi itu semua telah kami lewati dengan gagah berani.
Hutan, sungai, sawah, ladang dan pemukiman penduduk selalu mewarnai perjalanan ini.

Hingga disini di tanah yang jauh dari pusat kota Majapahit, tempat yang teramat asing bagi kami karena kondisi disini tidak seperti pada daerah-daerah sebelumnya.


"Daerah apa ini, kenapa disini banyak ladang tanaman tebu...???" ucap Wingsang dengan nada heran.

"Yaa ini ladang tebu, mungkin ini yang orang sering bilang pohon gula, sepertinya ini daerah penghasil gula yang sering diceritakan kakek Mpu sasora, dimana di daerah barat nan jauh, ada daearah penghasil gula yang akan memasok untuk keperluan masyarakat Majapahit..." jawabku mencoba menjelaskan.

"Yaa, sepertinya benar, karena sepanjang perjalanan tadi aku sering melihat pedati yang mengangkut tebu hasil panenan..." Wingsang mengiyakan.


Saat kami menyusuri jalan di tengah-tengah ladang tebu, aku melihat ada bapak-bapak yang sedang kesulitan memperbaiki gerobak pedatinya yang rusak sendirian.

"Maaf pak, apa ada yang bisa saya bantu...???" tanya Wingsang menawarkan bantuan.

"Roda gerobakku rusak nak, mungkin sudah terlalu tua umur gerobak ini..." jawabnya singkat.

"Baik pak, coba aku perbaiki..." jawab Wingsang sembari turun dari kudanya dan langsung mencoba melihat keadaan roda gerobak itu.
Aku pun dengan sigap juga membantunya.

Dan setelah itu aku dan wingsang mencoba memperbaiki, setelah berapa lama akhirnya roda itu selesai diperbaiki.

"Sepertinya sudah normal kembali ini pak, walaupun sudah tua, tapi aku yakin gerobak ini masih layak pakai hingga beberapa tahun kedepan, hanya sedikit butuh perawatan ekstra..." ucap Wingsang setelah selesai memperbaiki roda gerobak itu.

"Terimakasih nak, atas bantuannya..." jawab bapak tua itu dengan wajah yang kembali bersinar.

"Oiya pak, kalau boleh tau ini daerah apa yaa...???" tanyaku pada bapak pemilik gerobak itu.

"Oohh ini wilayah Rembang nak, daerah penghasil gula terbesar di bumi Jawa..." jawab bapak itu mencoba menjelaskan.

"Benar kata kakek Sasora...." ucap hatiku sambil mengangguk-anggukan kepala.

"Namanya sangat unik, kalo boleh tau bagaimana asal-usul kenapa daerah ini diberi nama Rembang...???" tanya Wingsang penasaran.

"Begini ceritanya nak:
Kira-kira sekitar tahun 1336 Saka, ada orang-orang Campa Banjarmlati yang berjumlah delapan keluarga yang pandai membuat gula tebu ketika di negaranya sana…
Orang-orang tadi pindah untuk membuat gula merah yang tidak dapat dipatahkan itu. Berangkatnya melalui lautan menuju arah barat hingga mendarat di sekitar sungai yang pinggir kiri dan kanannya tumbuh tak teratur pohon bakau. Kepindahannya itu di pimpin oleh kakek Pow Le Din, mereka mengadakan do’a dan semedi, kemudian dimulai menebang pohon bakau tadi yang kemudian di teruskan oleh orang-orang lainnya.
Tanah lapang itu kemudian di buat tegalan dan pekarangan serta perumahan yang selanjutnya menjadi perkampungan, dan kampung itu kemudian dinamakan kampung : Kabongan; mengambil kata dari sebutan pohon bakau, menjadi Ka-bonga-an (Kabongan)



Pada suatu hari saat fajar menyingsing di bulan Waisaka; orang-orang akan mulai ngrembang (mbabat/memangkas) tebu. Sebelum dimulai mbabat diadakanlah upacara suci Sembayang dan semedi di tempat tebu serumpun (dua tebu yang tumbuh bersama) yang akan dipangkas untuk tebu “Penganten”.
Upacara pemangkasan itu dinamakan “ngRembang”, sehingga kota ini diberi nama Rembang hingga saat ini.”
Menurut para sesepuh, upacara ngRembang sakawit ini dilaksanakan pada hari Rabu Legi, saat di nyanyikan Kidung, Minggu Kasadha. Bulan Waisaka, Tahun Saka 1337 dengan Candra Sengkala : Sabda Tiga Wedha Isyara.

Dan upacara itu tetap dilakukan hingga kini..." bapak pemilik gerobak itu menjelaskan sejarah kotanya panjang lebar.

"Baik pak, terimakasih banyak atas informasinya..." ucap Wingsang sambil menundukan kepalanya lalu kembali menaiki kudanya.

"Sama-sama nak, aku juga berterimakasih banyak atas bantuan memperbaiki gerobakku ini..." ucap bapak itu sambil melebarkan senyumnya yang menandakan ucapan banyak terimakasih.

Lalu aku dan Wingsanggeni kembali meneruskan perjalanan menyusuri perkampungan kota Rembang yang dikelilingi ladang tebu yang sangat luas.

****

Perjalanan terus berlanjut melewati banyak wilayah yang beraneka ragam budaya dan sejarahnya. Setelah melewati Rembang kami juga melewati Pati, Kudus dan wilayah rawa-rawa.

"Wilayah apa ini...???
Kenapa jarang ada perkampungan disini" Wingsang kembali penasaran dengan apa yang dilewatinya, karena sepanjang perjalanan dipenuhi rawa-rawa.

"Entahlah aku juga kurang tau... yang terlihat disini hanya rawa-rawa tanpa berpenghuni..." aku pun hanya bisa menggerutu sambil tetap menunggang kuda dengan jalan pelan karena jalan banyak lumpur yang membelah rawa.

Hingga akhirnya kami menemukan beberapa rumah yang membentuk perkampungan kecil di tengah hutan.


"Maaf kek kalau boleh tau ini kampung apa kek...???" tanyaku pada seorang kakek yang sedang menanam sayuran di pekarangan rumahnya.

"Ini kampung Galah Wangi nak, tapi kami menyebutnya kampung kecil yang damai..." jawab kakek itu sembari mendekat kearah kami.

"Ayoo lah nak, mampir ke rumah kami, istirahatlah sebentar di kampung kami ini..." kakek itu menawarkan kami untuk singgah.

"Ooohh terimakasih kek, aku sangat senang sekali..." jawabku dengan wajah nyengir, sambil melompat turun dari pelana kuda lalu berjalan memasuki halaman rumah kakek itu.

"Silahkan duduk nak..." ucap kakek itu mempersilahkan kami untuk duduk dibangku bambu di depan rumahnya.

Tak lama kemudian kakek itu meminta istrinya untuk membuatkan kami segelas air wedang hangat rebusan rempah-rempah.

"Silahkan diminum nak..." ucap istri kakek dengan senyumnya yang khas dengan gigi yang mulai menghilang dari baris gusinya.

"Terimakasih banyak nek, maaf sudah merepotkan..." jawabku sembari nyengir.

"Oiyaa kek, kalo boleh tau ini wilayah apa kek...???" tanya Wingsang sambil menyeruput wedang hangatnya.

"Ini masih kekuasaan Majapahit nak, tapi daerah ini jarang dijangkau oleh pemerintah, karena memang disini jauh dari pusat kota Trowulan..." jawab kakek itu tenang dengan wajah yang sudah keriput karena faktor usia.

"Ooo, pantas jalan disini sangat rusak dan jarang dilewati orang..." jawab Wingsnag sembari manggut-manggut.

"Yaa, karena daerah ini dikelilingi rawa-rawa dan kadang banjir dimana-mana...
Tapi menurut terawangan kakek, kelak disini akan menjadi pusat keramaian yang akan menyinari seluruh pelosok tanah Jawa..." jawab kakek itu dengan wajah yang menerawang jauh keatas.

"Maksud kakek...???" tanyaku makin penasaran.

"Yaa, disini kelak akan menjadi pusat pemerintahan kerajaan Islam pertama di Tanah Jawa... yaitu kerajaan Demak Bintoro. Setelah Majapahit nanti mengalami kemunduran lalu hancur, kerajaan Demak ini yang akan menggantikan kejayaannya,
Nama Demak itu berasal dari kata bahasa Arab yaitu Dhima' yang berarti rawa, karena disini memang daerah rawa-rawa...
Dan raja pertama Demak adalah Raden Patah yang masih keturunan raden Brawijaya, raja terakhir Majapahit...
Jadi bisa dikatakan, daerah ini kelak akan menjadi daerah yang akan menggantikan kejayaan kerajaan Majapahit nak..." jelas kakek itu dengan ramalannya yang sangat akurat.

"Terimakasih atas penjelasannya kek, aku yakin apapun yang akan terjadi nanti itu pasti yang terbaik buat kita semua, khususnya masyarakat Jawa..." jawabku mengiyakan ramalan kakek.

"Baik, kalo begitu kami pamit dulu kek, sudah cukup lama kami disini untuk menumpang istirahat... terimakasih banyak atas semuanya kek..." Winggsang pamit lalu kami kembali meneruskan perjalanan kami.

Dan tentunya setiap langkah dalam perjalanan ini akan berisi pembelajaran baru tentang sejarah dan kehidupan di tanah Jawa.
Perjalanan ini akan terus berjalan.


============ BERSAMBUNG ============


Untuk kisah selanjutnya KLIK DISINI